Christina Onassis: Kaya Tetapi Tak Bahagia

Oh, andaikan bisa sekaya Christina Onassis. Uang dapat menyelesaikan begitu banyak masalah. 

Misalnya, katakanlah Anda tinggal di Eropa, dan minuman kegemaran Anda, Diet Coke, hanya tersedia di Amerika Serikat. Bukan masalah. Suruh saja jet pribadi Anda ke Amerika sekali sebulan untuk memberi suplai baru cola, seperti yang Christina lakukan, dengan biaya $ 30.000,- setiap perjalanan untuk bahan bakar dan gaji para pilot. 

Atau katakanlah Anda sedang berlibur di Austria dan Anda menyadari bahwa Anda telah meninggalkan rekaman David Bowie favorit Anda di rumah Anda di Swiss. Jangan kuatir – suruh saja para pilot helikopter Anda untuk terbang kembali dan mengambilnya, seperti yang Christina lakukan. 

Apabila Anda ingin ditemani selama 24 jam, tetapi teman-teman Anda mengatakan bahwa mereka terlalu sibuk untuk menghabiskan seluruh waktu mereka bersama Anda, solusinya sederhana. Tawari mereka uang tunai (katakanlah $ 20.000,- atau $ 30.000,- sebulan) untuk menjadi sobat Anda, dan mereka akan datang dengan berlari-lari. Setidaknya, itulah yang Christina dapati. 

Dengan pemasukan tahunan diperkirakan kurang lebih $ 50 juta, putri pewaris raja kapal Yunani, Aristotle Onassis ini dapat membeli hampir apa saja yang diinginkannya. Kecuali, tampaknya, kebahagiaan. 

Masa kecil Christina sangat tak menentu dan sepi, dirusak oleh perceraian orangtuanya dan seringnya ketidakhadiran ayahnya yang suka memerintah tetapi disayanginya; tahun-tahun dewasanya termasuk empat pernkahan bermasalah, masa-masa depresi dan beberapa upaya bunuh diri. 

Dalam dua tahun ia kehilangan empat anggota keluarganya. Ayahnya meninggal karena penyakit melemahnya otot. Saudara lelakinya meninggal dalam kecelakaan pesawat. Ibunya meninggal karena kelebihan dosis obat. Bibinya meninggal dalam keadaan mencurigakan.

Christina sendiri mati muda, pada usia 37 tahun, karena serangan jantung yang mungkin diakibatkan oleh diet singkat berulang-ulan, fluktuasi bobot tubuh yang luar biasa dan penggunaan berlebihan amfetamin dan barbiturat. 

R. Kent Hughes, 1001 Kisah Inspirasi & Kutipan, hlm. 477-478.
Previous
Next Post »