Kisah Rasul 9:36-43 | Orang Baik


Orang Baik

Kisah Rasul 9:36-43

Ini cuma cerita saja.
Alkisah ada seorang mahaguru mempunyai murid-murid yang sudah siap untuk pergi dan mulai berkarya. Salah seorang murid datang dan mohon ijin untuk pergi. “Aku ingin membuat sesuatu yang berguna untuk orang”, kata murid itu kepada gurunya.

Setelah dia pergi, mulailah dia berbuat sesuatu. Dia membuat satu buku yang diberinya judul, “Kitab 8 Mata Angin”, yang isinya tentang bagaimana orang bisa hidup baik, rukun, damai, mengendalikan diri ... semuanya yang baik-baik.

Singkat cerita, si murid ini ingin supaya gurunya tahu bahwa dia sudah berhasil menulis buku hikmat, maka dia menyuruh orang untuk membawa dan memberi buku itu kepada gurunya yang jauh di sana. “Bawa dan berikan buku ini kepada guru, minta tanggapannya”.

Setelah guru itu menerima dan membaca kitab hikmat karya muridnya itu, dia berpesan pada orang suruhan muridnya itu, “Katakan pada dia, apa yang dituliskannya itu cuma kentut doang”.

Setelah mendengar berita yang dibawa orang suruhannya itu, bukan main marahnya si murid itu. Lalu, apa yang dia lakukan? Dia pergi sendiri ke tempat gurunya yang jauh itu. “Apa maksud guru? Guru sembarangan saja kalau ngomong!” kata si murid itu marah. Si guru Cuma tersenyum: “Ngapain kamu ke sini?” Bukannya kamu menulis kitab yang mengajarkan hal-hal yang baik? Dan sekarang kamu datang jauh-jauh ke sini dengan marah karena aku nyebut ‘kitabmu hanya berisikan kentut saja’?

Ternyata gurunya Cuma nge-test saja muridnya saja ... bener gak nih dia bisa tetap jadi orang baik waktu ada yang ngelempar api? Ternyata masih marah-marah juga.

Yang saya heran dari pembacaan Alkitab kita hari ini adalah ayat 36b
Perempuan itu banyak sekali berbuat baik dan memberi sedekah.

Disebut di sana “banyak sekali berbuat baik dan memberi sedekah”.
Saya heran karena saya bertanya-tanya emangnya ibu ini gak pernah berkonflik kah dengan orang-orang yang ada di sekitarnya?
- Duduk dan mulai bergosip tentang kejelekan-kejelekan orang lain.
- Marah-marah pada orang lain yang menilai dengan salah dirinya.
- Memusuhi orang yang berbuat jahat kepadanya.

Bukan rahasia lagi bahwa ketika ada orang yang berbicara dan melakukan hal-hal yang buruk berkaitan dengan kehidupan kita, apapun itu, maka efeknya adalah kita jadi gondok, males banget dan kita mungkin akan bisa bilang, “Eh elu, dibaikin malah ngelunjak!” ... dan kita mulai mengambil sikap yang berbeda.

Apakah Tabitha pernah berkonflik dengan orang di sekitarnya? Entahlah ... masak iya gak pernah. Makanya saya heran kenapa dia masih dikenal sebagai “perempuan yang banyak sekali berbuat baik dan memberi sedekah”?

Lihat pula saat kematiannya ... Ayat 38
Ketika murid-murid mendengar, bahwa Petrus ada di Lida, mereka menyuruh dua orang kepadanya dengan permintaan: "Segeralah datang ke tempat kami."
Sewaktu Tabitha meninggal, mendengar ada Petrus yang sedang singgah di dekat daerah mereka, orang banyak berinisiatif untuk menyuruh dua orang untuk datang pada Petrus dan minta Petrus datang ke Yope.

Bayangkan itu. Saking kehilangannya mereka waktu Tabitha meninggal, mendengar para murid ada di dekat daerah mereka, mereka bela-belain untuk datang dan menjemput Petrus untuk melihat Tabitha yang sudah meninggal itu. Jarak Yope – Lida itu kurang lebih 17 km.

Dan lihat ayat 39
Maka berkemaslah Petrus dan berangkat bersama-sama dengan mereka. Setelah sampai di sana, ia dibawa ke ruang atas dan semua janda datang berdiri dekatnya dan sambil menangis mereka menunjukkan kepadanya semua baju dan pakaian, yang dibuat Dorkas waktu ia masih hidup.

Semua janda menangis dan menunjukkan kebaikan Tabitha pada Petrus – semua baju buatan tangan Tabitha.

Bahkan kalau ceritanya hanya berhenti sampai dengan ayat 39, itu sudah menunjukkan bahwa sebegitu besarnya Tabitha dikasihi oleh orang-orang yang ada di sekitarnya sehingga sangat kehilangan sewaktu Tabitha meninggal.

Pak .. bu ... pernah ngebayangin kalau kita mati nanti gak? Orang-orang akan sekehilangan itu kah karena kita sudah berusaha untuk menjadi orang yang baik?

Antara kita dan Tabitha sebenarnya punya satu kesamaan: sama-sama muridnya Tuhan (ayat 36). Tetapi apakah kita bisa berjalan sesuai dengan ajaran dari sang Guru kita untuk hidup saling mengasihi dan berbuat baik seperti yang dilakukan Tabitha? Itu masalah yang sama sekali lain.

Satu guru satu ilmu, prakteknya urusan masing-masing, tanggung jawabnya urusan masing-masing di hadapan sang Guru.

Previous
Next Post »